Wednesday, March 19, 2008

Masubah, Si Manis dari Palembang


Ini adalah salah satu kue tradionalnya Wong Plembang. Fotonya dijepret sama Nadrah pas HMFF 2008 kemaren, secara aku gak sempet motretnya pas masih di rumah. Thanks ya Na.

Yang masih sodaraan ama kue Masubah ini adalah Kue Lapan Jam, secara resepnya plek sama, cuman Kue Lapan Jam lebih simple, karena hanya dikukus selama 8 jam sampai matang dan warnanya keemasan. Hehehe... jangan melotot donk begitu ngebaca dikukus 8 jam, emang bener. Mangkanya almarhumah ibu mertuaku kalo bikin Kue Lapan Jam selalu pake kompor minyak tanah, biar irit.

Rasa kue ini bener bener legit dan manissss. Mangkanya pas dihidangkan selalu dipotong kecil kecil. Kalo aku yang orang Jawa cukup makan sepotong, tapi kalo suamiku yang Wong Plembang asli dan anakku yang blasteran gak cukup hanya sepotong hehehe.

Masubah
Resep asli Almh Ibu Mertua

20 btr telur bebek
1 klg susu kental manis
100 gr blueband cair
6 sdm terigu
Gula pasir sama ukuran dengan telur – 1 sendok nasi
1 sdt garam
1 sdt essens pisang

Caranya :
  • Gula dan telur diaduk sampai larut, bisa diaduk pake whisk atau kalo gak mau capek, pake hand mixer dengan speed paling rendah.
  • Masukkan terigu dan garam.
  • Masukkan susu kental manis.
  • Masukkan blueband cair serta essens pisang.
  • Loyang 20x20 dioles mentega lalu alasi dengan kertas, panggang kue dengan sistim seperti lapis legit, 3 lapis pertama pakai api bawah lalu pindah api atas, kalo adonan sudah selesai balik lagi pakai api bawah utk mematangkan semuanya.

Psssst.....

  • Jangan bingung sama ukuran gula pasirnya ya. Cara ngukurnya gampang, pecahin semua telur ke dalam mangkok besar. Tandain seberapa banyak telurnya, terus pindahin telur ke wadah lain, nah di mangkok bekas telur itu masukin gula pasirnya sampai batas yang sama dengan banyaknya telur, terus kurangin 1 sendok nasi.
  • Pas bikin, ukuran gula pasirnya aku pas-in 1 kg ajah. Menurut aku cukup manis, tapi menurut suamiku tercinta yang Wong Plembang asli, masih kurang manis. Kalo ngikutin resep asli, gula pasirnya bisa sampai 2 kg.
  • Pilih gula kastor ato gula pasir yang butirannya halus, supaya gula cepat larut.
  • Essens pisang fungsinya untuk menghilangkan bau amis telur bebek, kalo gak ada ya gak apa apa juga.
  • Waktu manggang lapis per lapis, usahakan permukaan lapisan sampai kecoklatan supaya hasilnya nanti cantik dengan garis garis kecoklatan di setiap potong kuenya.
  • Kalau pakai loyang 20x20 hasil kuenya tinggi sekitar 8 cm, pokoknya paaaas banget sama tinggi loyang. Kalau mau agak pendek, pakai loyang 22x22 deh.

10 comments:

++retno said...

halo mbak ruri,
salam kenal ya. waduh saya seneng bgt sama kue yg satu ini. kalo ke palembang selain pempek pasti beli ini. skrg jauh, pingin bikin sendiri, ya ampun gak kuku liat bahan dan caranya!!!

Ruri said...

halo mbak Retno,
eitss... jangan mundur duluan donk.
cobain deh bikin, kalo dinikmatin, proses manggangnya seru lho.
untuk bahannya, kalo susah dapet telur bebek bisa diganti sama telur ayam kok.

Anonymous said...

Hi mbak Ruri,

Sori ini mungkin enga berhubungan dgn posting ini, mau tanya ttg klapertart, gimana mesennya ya? brapa lama sebelom nya? thanks ya..... -Chris-

Arfi Binsted said...

pake telur bebek ya rur? aku dari dulu dah pengen bikin ini tapi darimana bisa dapet telur bebek ya? secara bebek di sini ga ada yang dipiara hehehe...

Anonymous said...

Kalo resep mertua and adik iparku (ciee, saingan mertuo nih): pake telur ayam, terus rasio telur and gula = 1 : 1 (3 gelas telur:3 gelas gula), gak pake tepung. Nah yang penting nih, manggangnya pake arang!!! rasanya jauh lebih yummy lho, meskipun ribet dan siap jadi upik abu.

Rika, Mamanya Naufal said...

Mbak Ruri,

cepat sembuh ya.. aku ikut sedih denger kabar tentang mbak dari mbak kuki.

Mudah-mudahan cepet sehat, biar bisa 'posting' resep lagi.. :)

ana said...

Dear Mbak Ruri...Selamat jalan yah say...
Semoga Allah SWT memberikan tempat yang INDAH untuk mu.
Tiada cela selama kita berkenalan.
Selamat jalan mbak....
Innalillahi wa inna ilaihi rojiun...

Bunda Tita said...

Inalillahi wa inalillahi Rojiun, Selamat jalan Mbak Ruri.

"telah meninggal dunia dengan Tenang, teman kita Ruri.
Hari Selasa, 5 Agustus 2008 di RS. MMC sekitar jam 18.40 WIB"

Dimakamkan hari ini di TPU Tanah Kusir jam 10.00

Semoga kau berbahagia dia alam sana & bikin kue berdua Bunda Inong.

Anonymous said...

anna
Selamat jalan mbak Ruri. Semoga Tuhan mengampuni segala kekurangan selama hidup di dunia ini dan semoga diberi jalan yang lancar. Untuk keluarga yang ditinggalkan semoga diberi kekuatan. Amin

Budi Sutomo, S.Pd said...

Innalillahi wainnalillahi rojiun....
Semoga mba Ruri diberikan tempat yang terbaik di sisi Nya...
Amien...